stat counter Cerita Usman Temukan Batu Giok 20 ton di Tengah Hutan Aceh | Aceh Online Magazine

Cerita Usman Temukan Batu Giok 20 ton di Tengah Hutan Aceh

(c) Kompas

(c) Kompas

Atjehcyber.com – Paska booming dan laris manis giok, baik di Indonesia maupun di Aceh. Mayoritas penduduk Desa Pante Ara, Kecamatan Beutong Ateuh, Kabupaten Nagan Raya sudah beralih mata pencahariannya menjadi penambang batu giok. Setiap hari warga setempat menyusuri dari hulu sampai ke muara sungai. Bahkan warga masuk ke hutan untuk mencari bongkahan batu mulia yang bernilai jutaan dan bahkan miliaran ini.

Sepekan terakhir ini Aceh dihebohkan dengan penemuan batu giok yang diperkirakan jenis idocrase ini seberat 20 ton. Bongkahan batu ini ditemukan oleh seorang warga Pante Ara bernama Usman (45) dalam semak-semak hutan lindung tersebut.

Menurut warga Pante Ara, Kamaruzzaman saat dihubungi merdeka.com, mengatakan batu giok tersebut ditemukan sendiri oleh Usman saat sedang mencari batu mulia ini. Usman tak sengaja melihat bongkahan batu besar itu dan penasaran Usman pun mendekati batu itu yang tertutup dengan daun-daun.

“Karena penasaran, Usman pun mengajak rekannya yang lain untuk memeriksa batu tersebut, setelah dibersihkan baru mereka kaget menemukan batu giok jenis idocrase diperkirakan 20 ton,” tegas Kamaruzzaman, Selasa (17/2) via telepon geng gamnya.

Menurutnya, diperkirakan bongkahan batu besar itu terdapat idocrase super, solar dan neon. Ketiga jenis batu ini memang paling digemari pecinta batu saat ini dan bernilai tinggi. Jenis solar saja bisa dijual paling murah Rp 1 juta.

“Usman itu memang sudah lama mencari batu, sudah setahun lalu, namun belum pernah menemukan giok yang bagus, baru kali ini dia mendapatkan giok super seberat 20 ton,” imbuhnya.

Usman beserta rekannya mengurung niatnya men gambil giok tersebut, jelasnya. Selain berada dalam hutan lindung, pemerintah Nagan Raya telah mengeluarkan aturan tidak boleh menambang di hutan lindung dan dilarang membawa bongkahan giok berat di atas 10 kilogram.

Kendati demikian, pada siangnya, lanjutnya, sejumlah warga desa tetangga mengajak Usman untuk membelah batu tersebut. Namun Usman selaku penemu pertama menolak rencana tersebut.

“Ada warga desa tetangga meminta giok itu dibelah, tetapi Usman menolak,” jelasnya.

Kemudian pada malam harinya warga Desa Pante Ara mendapat informasi warga desa tetangga hendak men gambil batu giok super tersebut yang ditemukan oleh Usman. Sehingga menyulut emosi warga setempat dan langsung datang ke lokasi untuk men gamankan batu giok tersebut.

“Malam itu juga kami bergerak untuk menjaga agar tidak diambil oleh orang lain batu giok tersebut, sampai sekarang pihak kepolisian dan warga Desa Pante Ara masih berjaga-jaga di sekitar batu itu,” tegasnya.

Untuk menuju ke lokasi ditemukannya giok seberat 20 ton tersebut harus terlebih dahulu menyusuri sungai sejauh 10 Km. Saat ini batu giok tersebut sudah dipasang garis polisi.

You must be logged in to post a comment Login