stat counter "Jangan Pisahkan Jokowi dari Rakyat, Jangan Biarkan Jokowi Sendirian..." | Aceh Online Magazine

“Jangan Pisahkan Jokowi dari Rakyat, Jangan Biarkan Jokowi Sendirian…”

Calon presiden Joko Widodo memberikan orasi dalam acara Konser Salam 2 Jari Menuju Kemenangan Jokowi-JK, di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Sabtu (5/7/2014). Foto ini memenangi anugerah Adinegoro 2014 kategori jurnalistik foto. KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES - KRISTIANTO PURNOMO

Calon presiden Joko Widodo memberikan orasi dalam acara Konser Salam 2 Jari Menuju Kemenangan Jokowi-JK, di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, Sabtu (5/7/2014). Foto ini memenangi anugerah Adinegoro 2014 kategori jurnalistik foto. KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES – KRISTIANTO PURNOMO

Atjehcyber.com – Ketua Tim Independen untuk mengatasi perseteruan Komisi Pemberantasan Korupsi dengan Kepolisian RI, Syafii Maarif, membuat pernyataan mengejutkan terkait pencalonan Komjen Budi Gunawan sebagai kepala Polri. Menurut Syafii Maarif, pencalonan Budi Gunawan bukan atas inisiatif Presiden.

Kondisi ini, kata Syafii, bisa terjadi karena Jokowi diusung oleh partai politik, tetapi bukan dalam status sebagai tokoh partai. Meski dipilih oleh rakyat, Syafii menyebut tekanan terbesar yang dipilih Jokowi didapat dari partai. Karena itu, mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah ini meminta Jokowi tetap berpihak kepada rakyat.

“Dia memang diusung partai, tetapi dia dipilih rakyat. Utamakan rakyat kan paling bagus. Kalau rakyat bela Presiden, koalisi enggak akan banyak (aksi),” kata Syafii, Rabu (28/1/2015).

Sekadar kilas balik dari pernyataan Syafii, Joko Widodo memang terpilih menjadi presiden atas dukungan besar yang diberikan para relawan. Meski pasangan Jokowi bersama Jusuf Kalla diusung oleh PDI Perjuangan dan koalisi yang tergabung dalam Koalisi Indonesia Hebat, kerja keras relawan-lah yang menjadikan Jokowi mengungguli pasangan Prabowo-Hatta Rajasa dalam Pilpres 2014.

Ketika telah disahkan menjadi pemenang Pilpres 2014, Jokowi memberikan ucapan terima kasihnya kepada relawan, selain kader partai politik yang telah mengusungnya. Karena itu, Jokowi mengaku kaget saat mendapat kabar bahwa para relawan ini akan membubarkan diri saat Jokowi resmi menjabat.

Akan tetapi, Jokowi menahan pembubaran sejumlah kelompok relawan. Menurut dia, relawan masih dibutuhkan untuk mendampinginya saat memerintah. Relawan dianggap dibutuhkan untuk mengawal pemerintahannya.

“Ini baru mulai kerjaan, kok membubarkan diri. Relawan masih dibutuhkan sampai 5 tahun ke depan,” kata Jokowi saat temu relawan dalam Rapat Koordinasi Nasional II Pro Jokowi (Projo) di Hotel Whiz, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Sabtu (23/8/2014) siang.

Permintaan Jokowi untuk tetap mendampinginya pun dijawab oleh relawan. Menurut Presidium Seknas Jokowi Raharja Waluyo Jati, relawan berkomitmen membentuk kabinet yang bersih. Jika ternyata kabinet yang terbentuk jauh dari harapan rakyat, kata Raharja, para relawan siap menjadi barisan terakhir yang dipercaya rakyat untuk mengawal pemerintah.

“Meski komposisi terburuk pun, peran kami berlipat ganda. Kami para relawan akan jadi benteng terakhir dari kepercayaan rakyat Indonesia yang mendukung Jokowi-JK,” ujar Raharja dalam diskusi bertajuk “Kabinet Satu Suara Rakyat” di Jakarta, Sabtu (25/10/2014).

Raharja menegaskan, relawan tidak akan meninggalkan Jokowi-JK kendati kepercayaan masyarakat luntur lantaran memasukkan orang-orang yang salah dalam kabinetnya. Peran relawan, kata Raharja, justru semakin berlipat ganda untuk memberi masukan dan mengawal pemerintahan yang berjalan.

“Saat dia jadi presiden, komitmen kita ‘jangan pisahkan Jokowi dari rakyat dan jangan biarkan Jokowi sendirian’,” kata Raharja.

You must be logged in to post a comment Login