stat counter Suara Rekaman di Black Box Terdengar Jernih | Aceh Online Magazine

Suara Rekaman di Black Box Terdengar Jernih

Foto: Guslan G/Jawa Pos/dok.JPNN

Foto: Guslan G/Jawa Pos/dok.JPNN

Atjehcyber.com – Flight Data Recorder (FDR) dan Cockpit Voice Recorder (CVR) pesawat AirAsia QZ 8501 yang dievakuasi dua hari berturut turut kondisinya bagus.

Sehingga, tim  investigasi Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) tidak menemui kesulitan dalam mendengarkan suara percapakan pilot dan co-pilot dari piranti tersebut.

Kepastian itu disampaikan oleh Masruri Ketua Subkomite Penelitian Kecelakaan Transportasi Udara kemarin (14/1). Dalam keterangan persnya di Gedung KNKT di jalan Medan Merdeka Timur, Masruri mengatakan tim sudah selesai mengunduh FDR.

Pada FDR itu terdapat data posisi terakhir pesawat dalam dua jam empat menit. Hasilnya masih dalam bilangan biner. Setelah itu, tim KNKT yang dibantu oleh BEA atau KNKT-nya Prancis akan menerjemahkan dalam bentuk tabel dan grafis. “Kemungkinan dua minggu selesai dibuat grafisnya,” ujarnya.

Setelah itu, data FDR itu akan dibuat pemodelan. Di dalam pemodelan nantinya, digambarkan posisi pesawat. Mulai dari take off sampai posisi terakhir pesawat buatan Prancis itu jatuh. Menurut Masruri kemungkinan pembacaan FDR akan berjalan cepat. “Karena kondisinya masih sangat bagus,” jelasnya.

Begitu juga dengan CVR. Menurut Masruri, CVR juga akan di donwload. Sama dengan FDR, di dalam CVR terdapat data percakapan selama dua jam empat menit. Saat ini proses download sudah selesai. “Proses pengunduhan selesai pukul 15.30. Tadi sekilas didengarkan oleh tim. Dan suaranya jernih,” ujarnya.

Untuk perlengkapan membaca Black Box, Masruri mengatakan alat yang dimiliki KNKT sudah sangat modern. Saat ini, lanjutnya, CVR dan FDR masih berada di ruang laboratorium. Ukuran ruangan tersebut 7×7 meter. Terdapat delapan komputer di sana. “Sudah sangat komplit,” jelasnya.

Selanjutnya, dari hasil yang diperoleh di FDR dan CVR nantinya tim akan melakukan validasi data atau sinkronisasi data. Yakni pencocokan percakapan antara pilot, co-pilot, crew, dan ATC.

Baca juga:  Terawangan Damang Adat Dayak: Ikan Hiu Masuk Bangkai AirAsia

Menurut Masruri, sinkronisasi data membutuhkan waktu yang lama. Karena harus mencocokkan data dari Black Box dan rekaman di Air Traffic Controller (ATC).

You must be logged in to post a comment Login