stat counter 5 Tipe calon mertua yang bikin calon menantu Panas Dalam | Aceh Online Magazine

5 Tipe calon mertua yang bikin calon menantu Panas Dalam

1. Calon Mertua Binaraga
Mensana In Corpore Sano, Di dalam tubuh yang sehat terdapat perut yang kotak-kotak. Jiwa yang sehat maksud saya. Istilah yang sering kita baca di buku-buku Olahraga jaman SD dulu. Calon mertua yang sangat memegang prinsip ini akan menyulitkan beberapa calon menantu untuk bermanuver. Kebayang kalo calon mertua mu memiliki badan segede rambo, dengan otot bisep segede pisang ambon dan otot perut kotak-kotak kayak kue Brownis di acara hajatan. Hal ini mungkin akan di per-parah jika calon mertua adalah Instruktur sekaligus Owner Fitness Center dan kamu adalah Mahasiswa rantau yang Sehari makan Ayam 3 hari makan Mie rasa ayam…

“Hmmm… Nama?”
“Mi… Micky… oom…”
“Berat badan? Tinggi badan?
“Eh… lu..lupa oom…”
“Badan mu kecil sekali… nggak pernah olah raga?”
“Ja.. jarang oom…”
“Eh denger ya… Semua anggota keluarga di rumah ini setiap hari lari muterin Monas minimal 17 kali… push up 15 kali, ngangkat beban 20 kali dan ngangkat jemuran 25 kali…”
“I… iya oom…”
“Rumah kamu jauh?”
“Sekitar 15 Km oom…”
“Okey… mulai besok kalo ngapel kesini kamu harus lari dan angkat barbel dari rumah… dan ingat setiap hari makan telor 6 butir, dada ayam dan makan buah yang banyak… biar otot mu gede…”
“I.. iya oom…”
“Dan lagi… jangan lupa makan daun luntas…”
“Daun luntas?? Daun luntas juga bisa nggedein otot oom??”
“Bukan… buat ngilangin bau badan… dari tadi kita ngobrol ketek kamu bau…”
“??????”

Kesimpulan dari percakapan diatas adalah jangan pernah ngapel kalo ketek lu bau sob…!!!

2. Calon Mertua Supporter Sepak bola
Calon Mertua tipe ini adalah salah satu tipe calon mertua yang banyak disukai calon menantu. ( Lho kok disukai?? Kan kita lagi ngebahas calon mertua yang membahayakan keselamatan asmara calon menantu ) Iyaa banyak di sukai.. tapi dengan syarat dan ketentuan berlaku tentunya. Jika syarat dan ketentuan yang berlaku tidak terpenuhi, sebaiknya banyak-banyak berdoa aja deh sob. Apalagi calon mertua mu adalah Supporter Sepak bola garis keras. Ada 2 jenis calon menantu yang akan mendapatkan mimpi buruk jika berhadapan dengan calon mertua tipe ini. Mari kita tinjau contoh kasus di bawah ini.

“Haloo anak muda… Selamat datang di Old Trafford”
“Eh… Old Trafford??”
“Hahaha…Iyaa… Rumah oom ini oom namakan Old Trafford… hummm bentar-bentar kamu nggak tau Old Trafford?”
“Ehh… anu… becanda aja oom ini… ya taulah oom… Old Trafford gitu… pasti tau lah…Old Trafford itu kayak Disney Land gitu kan oom??”
“????? Kamu nggak ngerti bola??”
Bola… taulah oom… kemarin aja saya baru nonton Piala Dunia… Gila… Juventus mainnya keren banget oom…”
“????? Maemunaaah…!!! ambilin Kapak Babe di bawah meja… lu asah dulu biar tajem… ada yang pengen Babe tebas nih!!!
“?????#&(@(@&*(#”

Cara bunuh diri paling keren adalah ngapel ke rumah mertua yang gila bola dimana lu kagak ngarti bola. Okey kita tinjau Sample B.

“Micky… Micky…Micky… gimana sehat?”
“Alhamdulillah oom… tumben oom ngajakin nonton bola?”
“Iya dunk… Oom kan suka bola…”
“Kebetulah nih Oom… saya juga suka, apa lagi ini nanti MU vs Liverpool. Saya yakin Oom MU pasti keok sama Liverpool 5-0…”
“Humm… Kamu Liverpuliand??”
“Pastinya… MU sekarang lagi jelek Oom… pasti mudah di kalahin. Oom liverpuliand juga kan?”
“Humm ndak tau yah… cuma Oom disini di julukin Sir Alex Ferguson dari Rawa Belong… trus menurut kamu oom dukung siapa?”
“Fe…ferguson dari rawa belong?? Ehh… gi.. gitu yaa oom… berarti oom… dukung anu… dukung itu… waduw oom… saya pamit pulang dulu … jemuran belum di angkat… Mari Oom…”
“????????”

Di Sample B menganjurkan kita jangan pernah memperlihatkan kalo klub yang lu dukung adalah Rival dari klub idola Calon mertua. Mending lu netral aja, pakai jersey wasit.

3. Calon Mertua Profesor
Sebenernya menjadi sebuah keberuntungan jika Calon mertua kita berasal dari orang dengan disiplin Ilmu tinggi. Ada pepatah sesat yang mengatakan,

‘jika kamu ingin bisa membuat meja, pacaranlah dengan anak juragan mebel. Dan jika kamu ingin menjadi seorang gamers, pacaranlah dengan anak pemilik rental PS’
Jadi disini mengajarkan kita bahwa calon mertua itu disamping sebagai sumber nasehat, juga bisa sebagai sumber ilmu. Cuma kalo Ilmu dan title sang mertua kelewat tinggi gimana? Misal title nya Phd, MM, Mpd, SE, SKCK, BPJS ato apalah. Yaa susah juga sih… apalagi dengan kondisi kita yang memprihatinkan. Kuliah jarang masuk, IPK 1.5 , kerjaan di kelas molor mulu. Pasti akan awkward moment banget saat lu tau calon mertua lu adalah seorang profesor ahli di bidang Fisika dan Kimia yang baru saja menemukan sebuah alat pendeteksi cowok brengsek dan mesum berbasis mikrocontroler…

“Sore oom….”
“Sore….”
“Sibuk yaa oom…”
“Ini lagi bikin sebuah alat elektronik…”
“Wah kebetulan saya juga jurusan elektonika Oom…”
“Iya… maemunah sudah cerita… kamu jurusan elektronika yang jarang masuk, IPK 1.75, Pernah kena SP, Skripsi nggak kelar-kelar dan sekarang lagi lanjut ngerjain dan udah sampai kata pengantar…”
“Eh… i… iya oom… teori saya lemah tapi saya jago oom di praktek nya”
“Okey… kalo gitu menurut kamu berapa Ohm kah resistor yang perlu di pasang dalam sebuah rangkaian Pre-Amp 741 dengan penguatan 150 kali bila condensator filter 100 uF dan feed back 100 Kilo ohm bila arus yang di gunakan 100 mA?”
“Anu… anu…. itu di kali… trus anu… di bagi… trus….waah kayaknya udah adzan magrib oom… kita buka dulu oom… ntar keburu imsak lagi oom…”
“???????”

Sepertinya menghadapi calon mertua profesor seperti ini lu musti banyak belajar dari tukang service radio…

4 . Calon Mertua Mantan Preman
Dulu setiap kali saya mendengar kata “Calon Mertua” di benak saya selalu terbayang seseorang yang sangar berdiri di depan teras rumah dengan kumis mbaplang, wajah serem, jari segede pisang ambon, tampang haus darah sambil ngelus-ngelus gagang golok yang di selipin di sabuk.
Paradigma ini sebenarnya pemikiran klasik jaman belanda masih kulakan rempah-rempah di tanjung priok. Camer jaman sekarang udah mengikuti perkembangan jaman. Mungkin mereka nggak akan bertanya “Modal lu ape tong?” ato “Lu di mari naek mobil apa nyarter bajaj?”, tapi mereka akan berfikir jauh kedepan misal sambil nepuk-nepuk punggung lu pake golok sambil bertanya lu PNS apa bukan ato sekedar ngingetin tempat tukang martabak yang enak.

“Maaf oom.. saya… mau ngajak Maemunah jalan-jalan ke monas…”
“ Owh gitu… okey… tapi lu ntar lewat depan gang haji Ropik aje… di sono ade tukang martabak enak..”
“Owhh… Iya oom… nanti di belikan sekalian oom?”
“Nggak… salamin aje ke tukang nye… muke gile… ya belilah!!!”
“I.. iya oom… nanti saya beliin 1 kotak…”
“Ape?? Cuman 1 kotak??” *nyabut golok*
“I.. iyaa oom… 2 kotak deh… 2 kotak martabak biasa…”
“Ape?? Cuman yang biase??” *ngidupin gergaji mesin*
“A…anu… Special oom… Special deh…”
“Hahaha.. Lu kok gugup banget tong… nyantai aja… golok ma gergaji ni cuman buat ngetes mental lu doang…”
“Eh… bu… bukan gitu oom… tapi…anu…sa …saya lupa bawa duit oom… bisa minjem ceban dulu nggak oom??”
“Apee??? MAEMUNAAAHH coba lu gali tanah 2 x 1 meter di belakang… Babe mau ngubur orang nih!!!”

Kalo lu ketemu Calon Mertua yang kaya gini sih pertanyaan ane cuman satu, Foto cover buku tahlil lu mau di taruh di tengah apa di pinggir nih tong?

5. Calon Mertua Tentara
Mungkin ini adalah pengalan pribadi saya sekaligus sebuah Phobia yang saya alami. Ntah kenapa dulu saya takut banget jika gebetan ato pacar berasal dari keluarga militer. Selalu khawatir jika bokapnya adalah tentara ato purnawirawan. Ntah kenapa, bukan bermaksud memberikan kesan negatif terhadap keluarga Militer tapi mungkin lebih karena kepribadian saya yang kurang disiplin sehingga agak gugup jika di hadapkan dengan sebuah profesi yang penuh kedisiplinan.
Bener banget, setiap diajak ke rumah gebetan saya selalu memastikan bahwa nggak ada granat yang di gantung di gerbang rumahnya, memastikan pagar rumahnya tidak terbuat dari kawat berduri dan memastikan hiasan di dinding rumahnya hanya replika mandau bukan Senapan Laras Panjang. Karena jika memang saya di hadapkan dengan sosok yang tinggi tegap berotot, pasti kelanjutannya akan kacau

“Maaf oom… Saya ngajak Maemunah pulangnya kemalaman…”
“Humm… nggak papa… biasa anak muda….”
“Hehe… i.. iya oom…kalo gitu saya pamitan pulang”
“Owhh… jangan buru-buru… ayo temenin Oom dulu latihan…”
“Eh… la… latihan apa oom?”
“Ndak… latihan biasa aja… coba kamu berdiri disana trus apel ini taruh di atas kepala mu”
“Berdiri?? A… Apel?? Ma… maksudnya…. mau di apain oom?”
“Udah… berdiri aja disana… Oom sudah 4 bulan nggak latihan nembak… terakhir latihan sama temen oom… pake apel juga…tapi sayang meleset….”
“Heh?? Me… meleset???”
“Iyah… meleset dikit… cuma kena hidung nya… yaudah… siap ya….”
“?????? Hidung?? A… ampun oom… ojo oom… ojoooooo!!!”

Sebelum ketemu calon mertua type ini ada 2 hal yang perlu kamu perhatikan. Pertama jangan mulangin anaknya lebih dari jam 9 malam, dan pastikan di meja tidak ada Apel

Apapun type calon mertua mu, hadapi dengan gentle… Itu baru namanya laki-laki… Setiap sifat dan sikap calon mertua adalah tantangan yang musti lu hadapi untuk mendapatkan anaknya. Calon Mertua bukan Hantu ato Satpam kampus yang harus di Takuti… Saling menghormati dan menghargai adalah kunci keakraban dengan calon mertua….

kaskus.co.id