stat counter Bocah 7 Tahun Babak Belur Dihajar Ayah Tirinya | Aceh Online Magazine

Bocah 7 Tahun Babak Belur Dihajar Ayah Tirinya

Foto N (7) yang dipukuli ayah tirinya, Ricky (38), di rumah kontrakannya di Cipedes, Sukajadi, Kota Bandung, Jawa Barat.

Foto N (7) yang dipukuli ayah tirinya, Ricky (38), di rumah kontrakannya di Cipedes, Sukajadi, Kota Bandung, Jawa Barat.

Atjehcyber.com – N, bocah berusia 7 tahun, babak belur karena dipukuli ayah tirinya, Ricky (38), di rumah kontrakannya di Cipedes, Kecamatan Sukajadi, Kota Bandung. Peristiwa ini terjadi pada hari Rabu (27/9/2014) sekitar pukul 18.00 WIB.

Saat kejadian, ibu kandung korban, Ernawati (30), tidak ada di rumah karena belum pulang dari tempat kerjanya.

“Anak kecil ini dipukuli ayah tirinya dengan menggunakan kepalan tangan kosong, dibogem (dipukul) hingga kelopak mata anak itu mengalami luka memar, bengkak, dan berwarna biru kehitam-hitaman,” kata Kepala Satreskrim Polrestabes Bandung AKBP Nugroho Arianto, di Mapolrestabes Bandung, Jalan Merdeka, Bandung, Jawa Barat, Kamis (11/9/2014).

Tak hanya wajah, menurut laporan dan pemeriksaan, Ricky juga memukuli wajah dan perut bocah itu.

“Dipukul perutnya sebanyak dua kali, kemudian dipukul bagian mukanya, tepatnya di bagian pipi kanan dan pipi kiri sebanyak tiga kali, kemudian yang lebih parah dipukul di bagian kelopak mata kiri dan kanannya sebanyak tiga kali hingga kelopak matanya itu memar dan berwarna kehitaman, kemudian bibirnya juga terluka,” kata Nugroho.

Setelah itu, lanjutnya, ayahnya langsung membawa korban yang meringis kesakitan untuk dititipkan ke rumah tetangganya dengan alibi jatuh dari tangga.

“Setelah dipukuli, korban dibawa ke rumah tetangganya, yakni, Saudara Lisa. Di sana, korban sempat diobati menggunakan salep. Korban dititipkan di rumah Lisa karena ibu kandungnya tidak ada di rumah,” kata Nugroho.

Sementara itu, di Mapolsek Sukajadi, bocah perempuan yang baru duduk di bangku kelas 1 SD itu mengungkapkan perlakuan ayah tirinya itu.

“Eneng (saya) dipukul sama Om Iki (panggilan Ricky), di sini, di sini, di sini, di sini, dan di sini juga, ini sakit,” kata N yang biasa dipanggil ‘Neng’ sambil menunjuk ke kedua pipinya, kedua matanya, bibirnya dan juga ke perutnya.

Menurut N, dia dipukuli karena dirinya tidak mau disuruh beres-beres rumah. Selama ini, bocah kecil itu kerap disuruh membersihkan rumah.

“(Saya dipukul) karena tidak mau beberes rumah. Setiap hari,ngepel, cuci piring, cuci baju, bekas (makan) bapak juga cuci piring,” tuturnya.

Sementara itu, ibu kandungnya, Ernawati, mengaku tak pernah melihat suaminya itu memukul anaknya. Menurut dia pula, Ricky itu selalu bersikap biasa saja dan tak pernah memukul N di depannya.

“Saya enggak tahu, suami saya (Ricky) bilang, ini (luka-luka lebam dan memar di mukanya) karena terjatuh dari tangga. Saya enggak pernah lihat anak saya ini dipukul,” katanya.

Saat Ernawati bercerita, N tiba-tiba menyela.

“Eh, mamah juga suka ditonjok sama si bapak,” ungkap bocah itu.

Karena omongannya, Erna terus menatap bocah itu.

“Bu, kalau anak kecil seperti ini, ngomong-nya enggak akan pernah bohong,” kata Kanit Reskrim Polsekta Sukajadi AKP Achmad Gunawan. Erna pun terdiam.

Sementara itu, sang ayah tiri, Ricky, mengakui perbuatan sadisnya itu saat dimintai keterangan.

“Iya, dipukul, saya menyesal telah melakukan ini,” ujar Ricki.

Pria yang sehari-hari bekerja sebagai sopir angkot itu sudah menikah siri dengan Erna selama 1 tahun. Ricky juga mengaku bahwa dirinya sudah mempunyai tiga istri dan delapan anak. Tak satu pun yang diceraikannya saat menikahi istri berikutnya.

Kini, Ricky ditahan di Mapolrestabes Bandung, Jalan Merdeka, Bandung, Jawa Barat. Ricky dijerat dengan UU RI No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak Pasal 80 ayat 1 dan 2 jo Pasal 351 KUH Pidana dengan ancaman selama-lamanya 5 tahun penjara.(Kompas)