stat counter Dilarang Mabuk, Preman Ngamuk Bawa Kampak | Aceh Online Magazine

Dilarang Mabuk, Preman Ngamuk Bawa Kampak

AtjehCyber.com – Batam – Malian, 43, warga Griya Batuaji Blok G, Sagulung, Batam, nyaris dibunuh dua orang pria yang diduga sebagai anak punk, Sabtu (3/1) pagi.

Pelaku yang dalam kondisi mabuk mendatangi rumah korban sambil membawa kampak, namun Malian berhasil melarikan diri.

Diceritakan Malian, kedua pelaku nekat ingin membunuhnya lantaran sakit hati kepadanya. Saat itu, korban melarang pelaku yang kerap  nongkrong serta menenggak minuman beralkohol di sekitar perumahan tersebut.

“Pelaku sering mabuk-mabukan dan saya sering menegurnya.  Mungkin mereka sakit hati. Keduanya mungkin anak punk karena  melihat penampilannya serta bertato,” ujar Malian yang diamini rekannya Rozi di Polsek Sagulung.

Ia menambahkan, saat pelaku mendatangi rumahnya, ia beserta istri  tengah teridur. Namun, dari balik pintu rumah terdengar suara pelaku  yang merencanakan ingin membunuhnya.

“Awalnya, saya pikir tamu, karena pelaku mengucapkan salam. Pas  saya lihat dari jendela, ternyata ada anak punk bawa kampak. Istri  saya juga sempat dengar kalau pelaku mau kampak saya,” terangnya.

Mengetahui niat pelaku, korban langsung melarikan diri melewati pintu  belakang dan berlari ke rumah tetangganya, Rozi. Setelah korban  bercerita, Rozi dan korban segera mendatangi Polsek Sagulung untuk melapor.

“Sebelumnya, saya sering larang pelaku mabuk-mabukan. Mungkin  pas dia puyeng, teringat saya, dia jadi emosi dan samperin rumah  saya,” tuturnya.

Korban sendiri berharap agar pihak kepolisian bisa menindak tegas  anak punk serta geng motor yang saat ini kerap meresahkan warga  Sagulung.

“Kalau dibiarkan bakalan ada korban. Ini saja saya tegur baik-baik  malah saya mau dibunuh. Secepatnyalah anak-anak ini ditangkap dan  biar dipenjara saja,” katanya.

Sumber : Jpnn

 

You must be logged in to post a comment Login