stat counter Pilotnya Diberitakan Meninggal di Pesawat, Garuda Berikan Klarifikasi | Aceh Online Magazine

Pilotnya Diberitakan Meninggal di Pesawat, Garuda Berikan Klarifikasi

pilotnya diberitahukan meninggal di pesawat

Atjehcyber.com | JAKARTA — PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) mengklarifikasi pemberitaan soal meninggalnya salah satu pilot Garuda Indonesia GA-4032 dalam penerbangan dari Lombok ke Bima.

Jika sebelumnya kabar yang beredar menyebutkan bahwa Kapten Rhamdanto Purnama meninggal dunia di pesawat sebelum melakukan pendaratan, Garuda memastikan bahwa sang pilot meninggal di rumah sakit.

Pujobroto, VP Corporate Communications Garuda Indonesia, menegaskan, tidak benar jika pilot tersebut dikatakan meninggal di dalam pesawat. “Kapten Rhamdanto dinyatakan meninggal di Rumah Sakit Sari Farma setelah menjalani pemeriksaan dan perawatan,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Minggu (31/8/2014).

“Garuda Indonesia akan menerbangkan Kapten Rhamdanto besok pagi ke Jakarta untuk pelaksanaan proses penguburan jenazah,” kata Pujo.

Berikut kronologi meninggalnya Kapten Rhamdanto versi Garuda Indonesia:

1. Pilot Kapten Rhamdanto bertugas menerbangkan pesawat GA-4034 dari Lombok menuju Bima dalam dalam keadaan sehat (fit untuk terbang).

2. Pukul 14.00 Wita, pesawat GA-4032 mendarat di Bima dalam keadaan normal.

3. Pukul 14.10 Wita setelah pesawat parkir di stan bandara, pilot menyampaikan bahwa dia merasa kurang sehat dan minta diantar ke rumah sakit.

4. Pada pukul 14.15 Wita, pilot masih dapat berjalan dari pesawat menuju mobil dan diantar oleh petugas ke (klinik rawat inap) Rumah Sakit Sari Farma.

5. Pukul 14.45 Wita, Kapten Rhamdanto tiba di rumah sakit.

6. Setelah menjalani pemeriksaan dan perawatan selama lebih kurang 45 menit, dokter yang merawat, dr Irma Spd, menyampaikan bahwa Kapten Rhamdanto tidak tertolong dan dinyatakan meninggal pada pukul 15.30 Wita.

Sebelumnya sempat diberitakan, pilot pesawat Garuda Indonesia GA-4032, Kapten Rhamdanto, meninggal dunia di pesawat sebelum melakukan pendaratan. Namun, kopilot berhasil mendaratkan pesawatnya dengan selamat. Kabar inilah yang coba diklarifikasi oleh manajemen Garuda Indonesia.

Pesawat yang mengangkut 70 penumpang itu terbang dari Bandara Internasional Lombok menuju Bandara Sultan Salahudin, Bima, Nusa Tenggara Barat, pada pukul 14.45 WIT, Minggu, 31 Agustus 2014. Sekitar 15 menit sebelum mendarat, kopilot Stenly memberitahukan bahwa kapten pilot mengalami sesak napas. Pemberitahuan itu sekaligus untuk meminta izin pendaratan dengan satu pilot. /kompas